Cara Memimpin Pujian dan Penyembahan – 3 Kunci Sukses

  • Post author:
  • Post category:Business

Jika Anda ingin belajar bagaimana memimpin pujian dan penyembahan yang mengalir ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mendorong hal ini. Salah satu masalah paling umum yang saya lihat di banyak pemimpin pujian dan penyembahan adalah bahwa kebaktian tidak mengalir secara alami dan lembut dari lagu ke lagu, baik karena format layanan gereja semua karena pemimpin yang berpengalaman.

Memprogram Kebaktian Gereja

Salah satu hambatan paling signifikan untuk belajar bagaimana memimpin pujian dan penyembahan yang mengalir adalah struktur pelayanan gereja. Banyak gereja melihat musik sebagai tanda baca di sekitar area kebaktian lainnya, sehingga program kebaktian gereja hanya mengizinkan satu atau dua lagu dinyanyikan secara berurutan sebelum alirannya dipecah oleh kegiatan lain, seperti pengumuman, persembahan, doa. , tempat misionaris, dan sebagainya.

Jika ingin belajar memimpin ibadah yang benar-benar mengalir, langkah pertama adalah mendekati pendeta tentang format pertemuan. Tanyakan padanya apakah dia keberatan menggabungkan semua kegiatan yang disebutkan di atas ke dalam satu tempat tertentu dalam kebaktian, memungkinkan Anda untuk menjalankan tiga atau empat lagu bersama dalam penyembahan. Perubahan sederhana dalam format ini dapat mengubah cara Anda belajar memimpin dengan sangat signifikan.

Memadukan Lagu

Salah satu elemen kunci dalam belajar memimpin penyembahan secara efektif terletak pada pemilihan lagu. Jika Anda memilih lagu dengan kunci yang sama, atau lagu yang mudah digabung, maka Anda akan menempuh perjalanan panjang menuju kebaktian yang mengalir secara alami dari satu lagu ke lagu lainnya. Ini dapat mengubah gereja Anda karena mereka tidak akan lagi menyanyikan lagu-lagu pilihan sehingga mereka dapat mengalir dari satu lagu ke lagu lainnya dan menikmati seluruh pengalaman ibadah. Belajar bagaimana melakukan ini secara efektif adalah salah satu kunci besar dalam belajar bagaimana memimpin pujian dan penyembahan dengan cara yang diurapi.

Kurang Berbicara

Salah satu masalah yang paling sering saya lihat dengan para pemimpin yang tidak berpengalaman yang sedang belajar bagaimana memimpin pujian dan penyembahan adalah bahwa mereka terlalu banyak bicara. Jika tidak berjalan dengan baik mereka berbicara kepada hadirin, menyuruh mereka untuk terlibat atau berdoa bersama mereka. Tolong jangan salah paham, saya tidak mengatakan salah berbicara selama kebaktian.

Namun, pengalaman saya adalah ketika Anda baca surat Yasin belajar bagaimana memimpin pujian dan penyembahan, Anda juga akan belajar bagaimana berdiam diri dan membiarkan Tuhan menarik hati orang ke dalam pelayanan, bukan kata-kata Anda. Ini memungkinkan orang untuk berkonsentrasi pada dunia dan bukan pada pikiran, doa, atau pendapat Anda. Kebanyakan